Sup 5 Warna Pencegah Kanker

Kesaksian dr Kazu Tateishi yang ditulis dalam bukunya, Kesehatan dalam Sup Sayuran, dan juga Prof Chuang Shu Qi dari Taiwan, seharusnya membuat kita  mawas diri apakah kita akan mempertahankan hidup sehat dengan makanan alami asli Indonesia ataukah mengorbankan kesehatan kita dengan junk foods dari negara Barat ? Paling tidak pilihan makanan alami dapat menetralkan efek buruk junk foods.

MAKANAN ALAMI

Makanan alami terdiri dari sayuran & buah, beras merah dan kacang-kacangan dengan beragam warna. Sup tradisional kita yang dinamakan sayur asem juga merupakan salah satu makanan alami terbaik warisan nenek moyang kita.

Membiasakan diri makan nasi beras merah dengan sayur asem dan lauk pepes ikan segar sebetulnya merupakan salah satu cara alami untuk menghilangkan pengaruh buruk yang ditimbulkan oleh junk foods jika kita tidak dapat menghindari pola makan modern ini. Tetapi sayangnya menu alami tradisional di Jawa tersebut kurang disukai anak-anak dan remaja, khususnya menu sayur asem dan sayuran lainnya.

MEMBUAT SUP SEHAT ANTIKANKER

Dr Kazu dan Prof Chuang membuat resep sayuran 5 warna berikut ini sebagai sup pencegah kanker di Jepang dan Taiwan:

1. Bahan dasarnya 5 jenis sayuran: lobak putih 600 gram, sayuran atau daun lobak yang hijau 250 gram, wortel (merah) 250 gram, gobo (burdock root; kuning) 250 gram dan jamur hitam (hioko) 3 – 5 buah atau shitake 50 gram.

2. Sayuran dicuci bersih tanpa membuang kulitnya. Direbus dengan air yang banyaknya 3 kali jumlah sayuran. Rebus sampai mendidih setelah itu, api dikecilkan dan ditunggu selama satu jam.

3. Rebusan sayuran ini bisa diminum dengan bubur/rebusan beras merah asalkan ada selang waktu lebih dari 15 menit. Cara membuat bubur beras merah: 180 gram beras direbus dengan 1 1/5 liter air.

4. Sup sayuran (airnya) dapat disimpan dalam lemari es sebagai minuman kesehatan.

5.Untuk membersihkan pestisida dari sayuran, kita dapat merendam sayuran  selama 30 menit. Kemudian sayuran tsb dicuci dengan air garam selama 5 sampai 10 menit, dibilas dan baru kemudian direbus.

PENUTUP

Untuk mencegah kanker, kita memang harus menghindari zat-zat karsinogenik dalam makanan yang gosong karena dibakar atau digoreng  seperti nitrosamin dalam daging merah, benzpiren dalam lemak dan dietilstilbestrol yang dipakai untuk menggemukkan ternak. Selain itu, pestisida dan zat kimia seperti formalin, borax, pewarna textil, TBHA, plastik dalam makanan juga bersifat karsinogenik jika termakan secara berlebihan. Karena itu, daging berlemak yang dibakar atau digoreng harus dihindari. Begitu juga makanan sumber karbohidrat yang digoreng seperti kentang goreng karena makanan ini mengandung akril amida yang juga karsinogenik.

Untuk mencegah kanker, selain makanan atau minuman alami yang sehat, kehidupan yang rileks tanpa distres atau stres patologis juga dapat mencegah pembentukan kanker. Stres emosional, perilaku (tergesa-gesa, perfeksionis) dan fisik (kurang istirahat, makan tidak teratur, banyak merokok, minuman keras dan obat, perubahan cuaca dll.) semuanya dapat mengakibatkan distres. Konsekuensi distres adalah peningkatan kortisol dan penurunan antibodi secretory-IgA yang menurunkan daya tahan tubuh. Kenaikan adrenalin dengan penurunan kadar serotonin dalam otak juga menyebabkan tekanan darah meningkat, gula darah naik, fibromialgia/pegal linu yang kronis dan sakit kepala sehingga kita semakin stres.

Catatan: karena burdock root tidak ada di Indonesia, saya menggantinya dengan sayuran berwarna kuning.

Diringkas dari situs www.nutrimax.organic.com

Posted in Gizi and tagged , , , , .

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *